Rekod 11

Aku kena susun balik cerita-cerita aku ni sebenarnya. Baru korang boleh gambarkan progress hidup seks aku dari permulaan yang penuh tanda tanya, pertengahan yang penuh pergaduhan sebab nafsu seks tak serasi antara aku dengan Z, dan terkini yang mana kami dapat mencapai lebih kurang sepakat.. Dah hampir 25 tahun tu..!! Ramai couple lain dah bercerai berai, atau buat affair sebab tak serasi, tapi syukur jugak aku dapat tahan..

Nanti lah aku susun balik.

Sekarang, aku nak cerita aku ada teringat satu situasi kat universiti tempat kitorang belajar tu. Korang kena bayangkan kat US tu, orang bercium khalayak ramai tu perkara biasa. Aku dengan Z selalu jer bercium, tapi tak la depan student Malaysia lain – segan gak. Cium-cium biasa, bukan yang ghairah kulum-kulum lidah tu.

Tapi ada sekali tu, kitorang gaduh sikit. Aku tak ingat pasal apa. Tapi Z masam muka, aku pun macam marah. Naik keretapi gi kolej pun duduk asing. Yang aku ingat, aku rasa macam bersalah, so, aku pun nak mintak maaf. Bila petang dah habis kelas masing-masing, aku tunggu dia tempat sama. Bila dia sampai, aku pegang tangan dia, lepas tu aku bisik sayang, aku mintak maaf atau ajak berbaik-baik. Z memang kuat nangis, jadi terus lah dia meleleh. Aku tak mau buat scene, so, aku ajak dia beredar. Aku cuma teringat kafeteria yang biasanya akan kosong waktu petang macam tu, so, aku pimpin dia masuk lif. 4 tingkat jer.

Dalam lif, aku peluk dia. Dia peluk aku balik. Aku tak ingat apa punca, siapa salah, tapi, aku dah masak… apa-apa pun, salah aku… apa-apa pun, lelaki salah… Jadi, aku pun pasti mengaku salah aku. Aku kucup dahi dia. Dia dah berhenti nangis. Aku kucup pipi dia. Lepas tu, Z terus kucup bibir aku. Rakus..! Dia sedut bibir aku kuat-kuat. Aku pun sedut balik kuat-kuat.. Dalam emosi yang ada hiba, kami jadi romantis. Aku peluk dia makin kuat, dia bertubi-tubi cium aku. Anku ingat lagi, tangan Z jadi meliar, turun naik belakang aku. Tangan kanan dia terus cekup batang aku dari luar seluar, sambil dia rakus cium aku bertubi-tubi. Aku terkejut tapi nak kata apa, naik nafsu semacam. Tangan aku pun meliar sama lah.. Aku raba tetek dia, aku ramas ponggong dia, ramas tetek dia pulak. Nafas kitorang dah mencungap-cungap dah. Aku perasan Z dah nak selok seluar aku. Batang aku dah keras.

Tiba-tiba pintu lif terbukak. Terkejut beruk kitorang, terus buat macam biasa. Dah sampai tingkat 4. Ada 3 budak Korea masuk lif. Diorang nak turun. Diorang macam faham jer tengok aku dengan Z tercungap, tudung Z senget, rambut aku masai, baju masing-masing senget. Aku dengan Z tak keluar lif, ikut diorang turun. Bila diorang keluar lif, kitorang stay kat lif. Bila pintu lif tutup, aku dengan Z terus peluk dan sambung cium-cium, raba konek, raba pantat, ramas tetek, ramas ponggong…. adui…. syok giler..! Nafsu giler..!!

Aku ingat lagi, aku ajak Z kongkek terus. Dia tak mahu kat dalam lif. Bahaya. Betul jugak. Aku nak ajak cari bilik kelas kosong yang boleh kunci. Tapi Z kata, kita tak bawak kondom… Adui.. Mana mampu mengandung time tu, student lagi. Pil perancang mahal, kondom lagi murah. Nak pancut luar pantat, rugi besar…!

Kitorang balik apartment lepas tu, dengan nafsu membuak. Aku tengok celah kangkang jeans Z warna gelap. Dia dah basah. Dalam keretapi orang ramai, tak boleh buat macam sekali dulu kitorang “bergurau”. Sampai apartment, bila tutup pintu jer, kat balik pintu terus serta merta aku bogel kan Z, Z bogel kan aku, kat lantai tu jugak aku rodok batang konek aku dalam pantat dia….

Aku tak ingat aku sempat pakai kondom ke atau pancut luar jer..

Edit 17 Mac – Pembetulan – sebab aku baru teringat, walau samar-samar..

Sampai apartment, bila tutup pintu jer, kat balik pintu terus jer aku terkam Z, peluk cium sambil dia peluk cium aku bertubi-tubi. Tangan aku dah meliar seluk dalam baju dia cari tetek dia. Tangan Z pantas kilat cari buckle talipinggang aku nak buka seluar aku. Aku pun main sempat-sempat jer tarik seluar dia kebawah sekaligus dengan seluar dalam dia. Sah dia basah giler sedap lendir air nikmat pantat dia melilih sikit. Seluar dia terlucut sampai ke lutut. Seluar aku pun dah jatuh sampai kaki. Konek aku dah tegang keras. Terus aku pusingkan Z, aku suruh dia bongkok, tangan dia kat pintu..dia mencungap-cungap seronok, aku terus rodok pantat basah dia dengan konek aku dari belakang, dengan dia menonggeng berdiri. “… tak boleh kangkang laa… aaa.. aaaahh…” Z kata. Camner nak kangkang? Seluar dia kat lutut. Aku dah tak peduli. Aku rodok jer terus, nasib dia tengah basah melencun, pantat ketat dia bertambah ketat.

Aku ingat, aku pancut kat luar, sampai berterabur kena baju, seluar Z dengan selepet kat pintu…

Rekod 8

xx/Okt/1990

Masa awal-awal camni, aku mintak Z kalau boleh aku nak tengok puki dia betul-betul… Iyelah, walaupun aku pernah tengok sekali dua cerita blue porno, aku tak pernah pulak tengok pantat yang “live” dekat-dekat camtu… Selama ni, asyik sibuk  nak rodok dengan raba-raba jer… Pelik gak, Z cakap dia sendiri pun tak ingin tengok puki dia sendiri… Sejak berapa malam, memang konek aku dah sedap memantat dia tu, merodok masuk keluar, tapi tak pulak aku “study” lubang nikmat tuh…

Aku tak ingat sangat first time ni, lepas kongkek ke atau sebelum… Tapi sesambil baring-baring telanjang bulat tu, aku mintak dia kangkang kaki sebab nak tengok faraj dia tu.. Tu la first time aku tengok ala klinikal… Z rasa pelik, asyik-asyik ‘eeeii.. uueeekkk..’ Tak tau la aku pasal tu.. Dia geli gelaman, memikir camne la tempat dia kencing tu jadi barang yang aku nak sangat…

Aahh. camner pun, Z relakan jugak.. Aku ingat lagi imej dia baring, terkangkang sikit dengan lutut melipat ke atas sikit… Tapi dia tutup muka dengan tangan… geli campur malu… Aku pun, tengok ler pantat dia, takde lindung-lindung lagi… Aku pegang lembut bibir pantat dia, aku selak sikit, FULAMAK… nampak bijik kelentit dia… pink semacam… macam konek mini.. tegak pulak tu…. Z tengah basah… aku selak lagi, aku tengok pulak lubang pantat dia tu.. lubang yang aku dok rodok dengan konek aku dah berkali-kali dah sejak aku berjaya mahkotakan teruna aku dengan dara dia… Tak sangka, kecik sempit gak lubang pantat dia tuh…

Z alih kaki… dah tak sanggup tahan malu… Aku pulak pikir, itulah pandangan yang tersangat indah untuk aku….

Aku rasa, lepas tu kitorang kongkek lagi… Aku macam ada imej kat kepala yang kami tarik selimut,aku  panjat badan dia, Z dengan penuh rela sua pantat dia kat konek aku…. Perghhh.. sedap giler…

 

Rekod 7

xx/Sept/1990

Malam sebelum ni memang bersejarah. Aku sah hilang teruna, Z sah hilang dara. Sah, konek aku dah rodok pantat dia habis. Aku tak ingat camne aku pancut, tapi yang aku ingat Z nangis teresak-esak… terharu…

Malam ni, aku ingat aku nak lagi, tapi Z cakap dia rasa sakit lagi… Memang ketat giler pun pantat dia… Takpe.. Aku tahan malam tu…

Rekod 6

xx/Sept/1990

Tiap-tiap malam berikut, rutin kitorang sama jer… Dan Z masih mengaduh, tapi dah berkurangan… Kitorang dah tak segan bogel-bogel dah… Tapi time aku nak masuk konek aku, Z mesti kaget balik… Aku ingat sangat, genap 15 hari lepas nikah, malam kitorang nak kongkek lagi, aku dah macam boring.. asyik takut sampai kemut pantat kuat sangat, agaknya tu yang aku tak boleh masuk tu… Malam ni, aku macam tak semangat, aku tunjuk muka disappointed aku…  Z nak nangis, tapi dia mintak aku cuba lagi.. Ok lah.. aku try balik, nasib baik aku keras lagi… Sama… kepala butuh aku jer yang masuk…. Z kata, biar situ dulu….

Nak buat cerita, ada ntah mende apa kat TV buat kitorang terkejut sikit and tergelak sikit… Hilang tension aku… Tension dia pun hilang… Lepas tergelak camtu, aku kucup Z… Mood dah jadi girang, ok and cool… Sekali tu, aku terasa kat konek aku semacam sikit, macam ada cair kelainan… Bila aku intai… fuyoooo… konek aku dah dalam pantat dia… FULL!! All the way!!! Z pun terbeliak mata… Rupanya, masa tergelak pasal TV tu, aku terodok all the way in…!!! Aku tarik keluar konek aku, baru Z terasa sakit lain… Tengok-tengok, cairan tu macam darah…

Tu dia.. Z baring terkangkang, aku melutut celah kangkang dia, aku ingat lagi aku angkat tangan dua2 macam orang menang besar… YES!!! DARA Z AKU YANG REMBAT!! TERUNA AKU Z YANG TELAN!!!!

We were virgin no more….

Rekod 5

xx/Sept/1990

Aku dah tak ingat malam sama atau malam berikut. Tapi malam paling bersejarah. Takde glamour apa pun. Aku dah review paper aku, dia tengah buat kerja komputer. Z jeling aku, aku jeling dia. Macam kilat dia terkam aku, horny kata dia.. Kalau tak silap aku, kain aku koyak sikit kena rentap dia.. Aku betul-betul tak ingat – dah lebih 20 tahun oooi – camne aku bogelkan dia, tapi yang aku ingat sangat-sangat, memang aku dengan Z rakus giler… Aku cakap aku nak cuba, Z faham. Dia dah keras, takut.. Aku pernah la tengok citer blue, tapi kekok giler.. Z pun tak sure nak baring camner, aku tak sure nak masuk angle camner…  Aku tak reti pun nak “multi-tasking”, sambil raba ke, peluk ke… Z pun tak reti sangat nak kangkang kaki dia… Aku ingat, aku jadi tension sebab bangang sangat tak reti kongkek…

Percaya tak… aku tak ‘jumpa’ lubang puki Z… Z tak berani pun nak sua, kangkang, atau guide konek aku… Dia saspen sangat pasal sakit… Last-last, dia baring, kaki kangkang muat-muat aku berlutut depan dia, tangan dia tutup mata dia, berkerut dahi… Aku pulak sibuk nak cari lubang pantat dia… tak jumpa betul… bila ingat jumpa, aku tolak masuk, Z mengaduh… aku adjust sikit, sama gak mengaduh… Aku naik tension sikit, bukan kat Z, tapi kat kebangangan aku… Takkan ketat sangat, aku ingat aku ada pikir.. Ada macam lubang, aku masuk, dia mengaduh lagi kuat… Cuma kepala butuh aku jer yang masuk.. Aku biar sekejap, lepas tu aku tarik keluar konek aku. Lepas tu, Z nangis… Dia takut aku kecewa… Aku sayang dia sangat-sangat… Aku peluk dia, cium dia, baring sambil peluk dia, tenangkan dia, sampai dia tidur…

Konek aku dah masuk sikit pantat dia… Tapi dia masih dara…

Rekod 4

xx/Sept/1990

Hari ketiga bersama. Weekend, takde kelas. Yang aku ingat, Z bangun dulu buat breakfast, dia pakai t-shirt labuh, tak pakai kain ke seluar ke. Tapi pakai stokin – sejuk, dah musim Fall. Aku peluk dari belakang, dia menjerit terkejut, lepas tu seronok. Aku pakai kain pelekat dengan singlet je. Konek aku memang dah mencanak… biasa la, pagi-pagi kan… Z malu-malu lagi.. ajak aku breakfast dulu… Pandangan seksi giler.. Z tayang peha putih melepak dia tuh, dengan tak pakai bra, puting tetek dia clear.. Aku tak ingat makan apa pun…

Yang aku ingat hari ketiga tu, aku pertama kali nampak dia telanjang bulat… Lepas breakfast, Z suruh aku duduk diam, dia bangun, berdiri, lepas tu dia buang t-shirt dia… Aku tak tahan, aku bangun, peluk dia, terus telanjangkan dia, buang panty dengan stokin dia… Aku biar dia berdiri telanjang bulat takde seurat benang pun kat badan dia… Aku tengok puas puas… tapi tak puas pun… Z tak habis mintak maaf kat aku, kata dia tak lawa… Mende pulak… dia lah yang terlawa sekali dalam dunia ni pada aku.. Halal pulak tu… Aku buang kain aku, singlet aku, lepas tu romen berdiri… Aku cuma gesek-gesek batang konek aku kat luar pantat dia… tapi macam sebelum ni, sekejap je dah pancut… Z suka sangat tengok aku pancut klimaks… Aku pulak mintak maaf, sebab tak rodok lagi lubang puki dia… Z kata takpe, sebab dia pun takut sakit… Kitorang baring mengiring, bogel, mengadap masing-masing.. sambung romen.. sampai aku terlelap…

Rekod 3

0x/Sep/1990

Malam kedua bersama kat apartment sewa. Kitorang balik dari kelas sama-sama. Belum solat asar pun. Sampai apartment masuk jer, Z peluk aku, cium aku kat bibir. Mmmm… dah kurang lagi malu dia… Aku stim. Z nak ajak aku romen. Jalan… Tapi dia tarik langsir, tak mau terang sangat. Masih dalam bayang-bayang… Macam mimpi… Entah berapa lama kitorang hugging, kissing, meraba. Seluar dalam and bra saja… tapi dah mula terselak. Aku dah tak ingat macamana dah, tapi panty dia dah berjaya aku lurut sampai lutut. Aku tak ingat macamana seluar dalam aku sampai pergelangan kaki aku. First time aku sentuh pantat perempuan dengan kulit tangan aku sendiri. First time Z pegang batang konek aku, in fact, batang konek sesiapa pun, dengan tangan sendiri. Sempat aku gesek kepala butuh aku kat luar pantat dia. Darah muda punya pasal, aku terpancut lagi. Z rasa geli, menjerit sikit kena panas air mani melekit tapi senyum suka memanjang. Dia kata dia kena ‘karan letrik’ awal lagi. Aku ajak Z baring sat, dia ok. Itulah pertama kali kami tertidur 90% bogel bersama.

Terlepas Asar dengan Maghrib… Terbangun dah lewat malam, mandi wajib, qadha’ solat, tidur. Pakai baju penuh.