Rekod 11

Aku kena susun balik cerita-cerita aku ni sebenarnya. Baru korang boleh gambarkan progress hidup seks aku dari permulaan yang penuh tanda tanya, pertengahan yang penuh pergaduhan sebab nafsu seks tak serasi antara aku dengan Z, dan terkini yang mana kami dapat mencapai lebih kurang sepakat.. Dah hampir 25 tahun tu..!! Ramai couple lain dah bercerai berai, atau buat affair sebab tak serasi, tapi syukur jugak aku dapat tahan..

Nanti lah aku susun balik.

Sekarang, aku nak cerita aku ada teringat satu situasi kat universiti tempat kitorang belajar tu. Korang kena bayangkan kat US tu, orang bercium khalayak ramai tu perkara biasa. Aku dengan Z selalu jer bercium, tapi tak la depan student Malaysia lain – segan gak. Cium-cium biasa, bukan yang ghairah kulum-kulum lidah tu.

Tapi ada sekali tu, kitorang gaduh sikit. Aku tak ingat pasal apa. Tapi Z masam muka, aku pun macam marah. Naik keretapi gi kolej pun duduk asing. Yang aku ingat, aku rasa macam bersalah, so, aku pun nak mintak maaf. Bila petang dah habis kelas masing-masing, aku tunggu dia tempat sama. Bila dia sampai, aku pegang tangan dia, lepas tu aku bisik sayang, aku mintak maaf atau ajak berbaik-baik. Z memang kuat nangis, jadi terus lah dia meleleh. Aku tak mau buat scene, so, aku ajak dia beredar. Aku cuma teringat kafeteria yang biasanya akan kosong waktu petang macam tu, so, aku pimpin dia masuk lif. 4 tingkat jer.

Dalam lif, aku peluk dia. Dia peluk aku balik. Aku tak ingat apa punca, siapa salah, tapi, aku dah masak… apa-apa pun, salah aku… apa-apa pun, lelaki salah… Jadi, aku pun pasti mengaku salah aku. Aku kucup dahi dia. Dia dah berhenti nangis. Aku kucup pipi dia. Lepas tu, Z terus kucup bibir aku. Rakus..! Dia sedut bibir aku kuat-kuat. Aku pun sedut balik kuat-kuat.. Dalam emosi yang ada hiba, kami jadi romantis. Aku peluk dia makin kuat, dia bertubi-tubi cium aku. Anku ingat lagi, tangan Z jadi meliar, turun naik belakang aku. Tangan kanan dia terus cekup batang aku dari luar seluar, sambil dia rakus cium aku bertubi-tubi. Aku terkejut tapi nak kata apa, naik nafsu semacam. Tangan aku pun meliar sama lah.. Aku raba tetek dia, aku ramas ponggong dia, ramas tetek dia pulak. Nafas kitorang dah mencungap-cungap dah. Aku perasan Z dah nak selok seluar aku. Batang aku dah keras.

Tiba-tiba pintu lif terbukak. Terkejut beruk kitorang, terus buat macam biasa. Dah sampai tingkat 4. Ada 3 budak Korea masuk lif. Diorang nak turun. Diorang macam faham jer tengok aku dengan Z tercungap, tudung Z senget, rambut aku masai, baju masing-masing senget. Aku dengan Z tak keluar lif, ikut diorang turun. Bila diorang keluar lif, kitorang stay kat lif. Bila pintu lif tutup, aku dengan Z terus peluk dan sambung cium-cium, raba konek, raba pantat, ramas tetek, ramas ponggong…. adui…. syok giler..! Nafsu giler..!!

Aku ingat lagi, aku ajak Z kongkek terus. Dia tak mahu kat dalam lif. Bahaya. Betul jugak. Aku nak ajak cari bilik kelas kosong yang boleh kunci. Tapi Z kata, kita tak bawak kondom… Adui.. Mana mampu mengandung time tu, student lagi. Pil perancang mahal, kondom lagi murah. Nak pancut luar pantat, rugi besar…!

Kitorang balik apartment lepas tu, dengan nafsu membuak. Aku tengok celah kangkang jeans Z warna gelap. Dia dah basah. Dalam keretapi orang ramai, tak boleh buat macam sekali dulu kitorang “bergurau”. Sampai apartment, bila tutup pintu jer, kat balik pintu terus serta merta aku bogel kan Z, Z bogel kan aku, kat lantai tu jugak aku rodok batang konek aku dalam pantat dia….

Aku tak ingat aku sempat pakai kondom ke atau pancut luar jer..

Edit 17 Mac – Pembetulan – sebab aku baru teringat, walau samar-samar..

Sampai apartment, bila tutup pintu jer, kat balik pintu terus jer aku terkam Z, peluk cium sambil dia peluk cium aku bertubi-tubi. Tangan aku dah meliar seluk dalam baju dia cari tetek dia. Tangan Z pantas kilat cari buckle talipinggang aku nak buka seluar aku. Aku pun main sempat-sempat jer tarik seluar dia kebawah sekaligus dengan seluar dalam dia. Sah dia basah giler sedap lendir air nikmat pantat dia melilih sikit. Seluar dia terlucut sampai ke lutut. Seluar aku pun dah jatuh sampai kaki. Konek aku dah tegang keras. Terus aku pusingkan Z, aku suruh dia bongkok, tangan dia kat pintu..dia mencungap-cungap seronok, aku terus rodok pantat basah dia dengan konek aku dari belakang, dengan dia menonggeng berdiri. “… tak boleh kangkang laa… aaa.. aaaahh…” Z kata. Camner nak kangkang? Seluar dia kat lutut. Aku dah tak peduli. Aku rodok jer terus, nasib dia tengah basah melencun, pantat ketat dia bertambah ketat.

Aku ingat, aku pancut kat luar, sampai berterabur kena baju, seluar Z dengan selepet kat pintu…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s