Rekod 8

xx/Okt/1990

Masa awal-awal camni, aku mintak Z kalau boleh aku nak tengok puki dia betul-betul… Iyelah, walaupun aku pernah tengok sekali dua cerita blue porno, aku tak pernah pulak tengok pantat yang “live” dekat-dekat camtu… Selama ni, asyik sibuk  nak rodok dengan raba-raba jer… Pelik gak, Z cakap dia sendiri pun tak ingin tengok puki dia sendiri… Sejak berapa malam, memang konek aku dah sedap memantat dia tu, merodok masuk keluar, tapi tak pulak aku “study” lubang nikmat tuh…

Aku tak ingat sangat first time ni, lepas kongkek ke atau sebelum… Tapi sesambil baring-baring telanjang bulat tu, aku mintak dia kangkang kaki sebab nak tengok faraj dia tu.. Tu la first time aku tengok ala klinikal… Z rasa pelik, asyik-asyik ‘eeeii.. uueeekkk..’ Tak tau la aku pasal tu.. Dia geli gelaman, memikir camne la tempat dia kencing tu jadi barang yang aku nak sangat…

Aahh. camner pun, Z relakan jugak.. Aku ingat lagi imej dia baring, terkangkang sikit dengan lutut melipat ke atas sikit… Tapi dia tutup muka dengan tangan… geli campur malu… Aku pun, tengok ler pantat dia, takde lindung-lindung lagi… Aku pegang lembut bibir pantat dia, aku selak sikit, FULAMAK… nampak bijik kelentit dia… pink semacam… macam konek mini.. tegak pulak tu…. Z tengah basah… aku selak lagi, aku tengok pulak lubang pantat dia tu.. lubang yang aku dok rodok dengan konek aku dah berkali-kali dah sejak aku berjaya mahkotakan teruna aku dengan dara dia… Tak sangka, kecik sempit gak lubang pantat dia tuh…

Z alih kaki… dah tak sanggup tahan malu… Aku pulak pikir, itulah pandangan yang tersangat indah untuk aku….

Aku rasa, lepas tu kitorang kongkek lagi… Aku macam ada imej kat kepala yang kami tarik selimut,aku  panjat badan dia, Z dengan penuh rela sua pantat dia kat konek aku…. Perghhh.. sedap giler…

 

Rekod 7

xx/Sept/1990

Malam sebelum ni memang bersejarah. Aku sah hilang teruna, Z sah hilang dara. Sah, konek aku dah rodok pantat dia habis. Aku tak ingat camne aku pancut, tapi yang aku ingat Z nangis teresak-esak… terharu…

Malam ni, aku ingat aku nak lagi, tapi Z cakap dia rasa sakit lagi… Memang ketat giler pun pantat dia… Takpe.. Aku tahan malam tu…

Rekod 6

xx/Sept/1990

Tiap-tiap malam berikut, rutin kitorang sama jer… Dan Z masih mengaduh, tapi dah berkurangan… Kitorang dah tak segan bogel-bogel dah… Tapi time aku nak masuk konek aku, Z mesti kaget balik… Aku ingat sangat, genap 15 hari lepas nikah, malam kitorang nak kongkek lagi, aku dah macam boring.. asyik takut sampai kemut pantat kuat sangat, agaknya tu yang aku tak boleh masuk tu… Malam ni, aku macam tak semangat, aku tunjuk muka disappointed aku…  Z nak nangis, tapi dia mintak aku cuba lagi.. Ok lah.. aku try balik, nasib baik aku keras lagi… Sama… kepala butuh aku jer yang masuk…. Z kata, biar situ dulu….

Nak buat cerita, ada ntah mende apa kat TV buat kitorang terkejut sikit and tergelak sikit… Hilang tension aku… Tension dia pun hilang… Lepas tergelak camtu, aku kucup Z… Mood dah jadi girang, ok and cool… Sekali tu, aku terasa kat konek aku semacam sikit, macam ada cair kelainan… Bila aku intai… fuyoooo… konek aku dah dalam pantat dia… FULL!! All the way!!! Z pun terbeliak mata… Rupanya, masa tergelak pasal TV tu, aku terodok all the way in…!!! Aku tarik keluar konek aku, baru Z terasa sakit lain… Tengok-tengok, cairan tu macam darah…

Tu dia.. Z baring terkangkang, aku melutut celah kangkang dia, aku ingat lagi aku angkat tangan dua2 macam orang menang besar… YES!!! DARA Z AKU YANG REMBAT!! TERUNA AKU Z YANG TELAN!!!!

We were virgin no more….

Rekod 4

xx/Sept/1990

Hari ketiga bersama. Weekend, takde kelas. Yang aku ingat, Z bangun dulu buat breakfast, dia pakai t-shirt labuh, tak pakai kain ke seluar ke. Tapi pakai stokin – sejuk, dah musim Fall. Aku peluk dari belakang, dia menjerit terkejut, lepas tu seronok. Aku pakai kain pelekat dengan singlet je. Konek aku memang dah mencanak… biasa la, pagi-pagi kan… Z malu-malu lagi.. ajak aku breakfast dulu… Pandangan seksi giler.. Z tayang peha putih melepak dia tuh, dengan tak pakai bra, puting tetek dia clear.. Aku tak ingat makan apa pun…

Yang aku ingat hari ketiga tu, aku pertama kali nampak dia telanjang bulat… Lepas breakfast, Z suruh aku duduk diam, dia bangun, berdiri, lepas tu dia buang t-shirt dia… Aku tak tahan, aku bangun, peluk dia, terus telanjangkan dia, buang panty dengan stokin dia… Aku biar dia berdiri telanjang bulat takde seurat benang pun kat badan dia… Aku tengok puas puas… tapi tak puas pun… Z tak habis mintak maaf kat aku, kata dia tak lawa… Mende pulak… dia lah yang terlawa sekali dalam dunia ni pada aku.. Halal pulak tu… Aku buang kain aku, singlet aku, lepas tu romen berdiri… Aku cuma gesek-gesek batang konek aku kat luar pantat dia… tapi macam sebelum ni, sekejap je dah pancut… Z suka sangat tengok aku pancut klimaks… Aku pulak mintak maaf, sebab tak rodok lagi lubang puki dia… Z kata takpe, sebab dia pun takut sakit… Kitorang baring mengiring, bogel, mengadap masing-masing.. sambung romen.. sampai aku terlelap…